Sunday, April 20, 2014

New Direction


Right from the start 
You were a thief 
You stole my heart 
And I your willing victim 
I let you see the parts of me 
That weren't all that pretty 
And with every touch you fixed them 

Now you've been talking in your sleep, oh, oh 
Things you never say to me, oh, oh 
Tell me that you've had enough 
Of our love, our love

Just give me a reason
Just a little bit's enough 
Just a second we're not broken just bent 
And we can learn to love again 
It's in the stars 
It's been written in the scars on our hearts 
We're not broken just bent 
And we can learn to love again 

Happy Sunday :)

Tuesday, April 15, 2014

Movie Reviews: Rio 2 and 3600 Detik

Rio 2
Genre:
Animation/Comedy/Musical
Director:
Carlos Saldanha
Cast:
Jesse Eisenberg, Anne Hathaway, Leslie Mann, Bruno Mars, Jemaine Clement, George Lopez, Jamie Foxx, and Will.I.Am

Blu dan Jewel melewati kehidupan sempurna dengan ketiga anak mereka. Sementara itu, Linda dan Tulio sedang menjelajahi hutan tropis di Amazon dan tak sengaja menemukan bukti kehidupan burung macaw biru yang dianggap sudah hampir punah. Penemuan itu membuat beberapa pihak terpengaruh. Pihak Jewel yang berpikir untuk pergi ke sana dan melihat apakah hal itu benar. Blu tidak terlalu antusias tapi akhirnya setuju pergi dengan membawa sejumlah peralatan modern buatan manusia. Lalu pihak penebang pohon liar di daerah Amazon yang terancam terbongkar. Mereka mulai melacak keberadaan dua peneliti itu. Terakhir pihak Nigel, yang kini tak sanggup terbang karena Blu. Dengan bantuan dari katak beracun dan pemakan semut, dia siap untuk balas dendam.

Rio 2 ini lumayan bagus tapi kerasa ada yang mengganjel. Apa ya? Mungkin karena plotnya biasa aja. Saat mendengar kabar film sekuel ini, aku berharap cerita Blu masih seputaran Rio. Eh, ternyata malah pindah ke Amazon. Kecewa deh. Apalagi, menurutku, kehidupan di hutan tropis, khususnya Amazon sudah banyak dieksplor di film-film tertema petualangan alam, perang  dan juga horror. Jadi terasa biasa aja deh. Lalu ada adegan yang bikin aku déjà vu, adegan kawanan burung menyerang pekerja penebangan liar. Kayaknya aku pernah nonton deh adegan yang sama di film lain tapi aku lupa. Avatar mungkin?  Selain soal plotnya, tokohnya juga terlalu banyak, terutama yang baru. Semuanya berebutan untuk muncul di layar. Aku sempet bingung dan sampe sekarang malah nggak hapal nama tiga anak Blu dan Jewel hehehehe. Tapi film ini tetep asyik koq. Yang menyelamatkannya tentu saja lagu-lagunya yang keren abis. Semuanya enak didengar dan bikin aku goyang-goyang kecil di kursi penonton. Oh iya, kebetulan aku nonton yang versi 3Dnya yang ternyata . . nggak 3D-3D banget. Efek ‘timbul’-nya itu cuma di bagian nyanyi, di mana banyak hamburan bunga (atau kertas gitu ya?) dan berbagai burung berputar-putar. Jadi kalo mau nonton, mending milih versi biasa aja deh. My favorite scene: Penampilan Roberto yang disuarakan oleh Bruno Mars dan juga aksi slow motion dari dua kura-kura tua! :D

At last, kalo mau nonton sesuatu yang rame tapi tetep asyik, Rio 2 bisa jadi pilihan. Plotnya sederhana dan lagu-lagunya menarik. Apakah dua tahun kedepan bakal ada film selanjutnya, Rio 3, or should I call it Amazon 2? :p



***

3600 Detik
Genre:
Drama
Director:
Nayato Fio Nuala
Cast:
Stefan William, Shae, Wulan Guritno, Indra Birowo, Feby Febiola, Agung Udijana dan Joshua Suherman

Kehidupan sempurna Sandra mulai retak saat kedua orangtuanya memutuskan untuk bercerai. Ayahnya pindah ke luar negeri, meninggalkan Sandra bersama Mamanya yang selalu sibuk dengan pekerjaannya. Sandra juga dijauhi teman-teman di sekolahnya. Marah dan sedih, Sandra mulai memberontak. Penampilannya berubah menjadi urakan, cuek terhadap bidang akademik dan memusuhi Mamanya. Mama Sandra mencoba memperbaiki hubungan mereka dengan pindah ke lingkungan baru, rumah baru dan khususnya sekolah baru untuk Sandra. Tapi Sandra tidak juga berubah. Lalu ada seorang cowok, satu-satunya teman sekolah yang berani mendekatinya, bernama Leon. Dia menawarkan dirinya untuk menjadi sahabat Sandra. Sandra menolak tapi dia tidak bisa menghindari kehadiran Leon, apalagi saat Leon ditugaskan menjadi teman belajarnya. Ketika Sandra akhirnya luluh, giliran Leon yang berubah. Dia menghilang dan tak bisa dihubungi.

Aku asalnya gak bakal nonton setelah liat nama sutradaranya. Tapi begitu tau film ini adaptasi dari sebuah novel, aku jadi penasaran deh. Ternyata 3600 Detik ini film yang remaja banget! Konfliknya masih seputaran keluarga dan sekolah.  Hmm, nggak terlalu cocok buat aku yang menuju masa remaja akhir (ups!), tapi aku suka banget sama aktingnya Shae (yang kadang keliatan kayak Yuki Kato). Dia membawakan dialognya natural banget, ceplas-ceplos gitu. Sayangnya adegan-adegannya bikin enek, belum lagi backsoundnya yang bikin aku berasa nonton sinetron horor. Editingnya atau mungkin perpindahan adegannya menurutku juga kurang rapi. Ada satu adegan yang udah kerasa lancar dan mengalir lengkap dengan backsound yang pas, eh tiba-tiba dipotong ke adegan lain dengan backsound menganggu. Aku akhirnya milih buat Twitteran aja deh. Duh, bagaimana ya dengan para penggemar novelnya? My favorite scene: Acara pensi sekolah! Leon main piano dengan gayanya dan Sandra menjadi pemeran utama di sebuah drama :p

At last, 3600 Detik ini memang kurang cocok untukku. Tapi untuk kalian yang masih remaja, anak sekolahan gitu, bisa memilih film ini karena sesuai dengan kehidupan kalian. Di luar film ini, semoga makin banyak novel, best seller atau tidak, yang diangkat menjadi film. Biar tema dan cerita perfilman Indonesia makin berwarna! :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...